Pages

Thursday, April 14, 2011

Muhasabah Remaja-Remaji : Contohilah Tsa’labah.....


Bismillahiwa'ala barokatillahi wa'alarosulillah....

Diceritakan seorang pemuda dari kaum Ansar yang bernama Tsa'labah bin Abdurrahman telah memeluk Islam. Dia sangat setia dengan Rasulullah SAW. Suatu ketika Rasulullah SAW mengutusnya untuk suatu keperluan.
Dalam perjalanannya dia melalui rumah salah seorang kaum Ansar, maka tanpa sengaja dia terlihat seorang wanita Ansar yang sedang mandi. Oleh kerana takut akan turun wahyu kepada Rasulullah SAW mengenai perbuatannya itu, maka dia terus berlari dan. menuju ke sebuah gunung yang berada di antara Mekah dan Madinah dan terus mendakinya.

Selama empat puluh hari Rasulullah SAW tidak menjumpainya. Lalu Jibril a.s turun kepada Nabi SAW dan berkata,
"Wahai Muhammad! Sesungguhnya Tuhanmu menyampaikan salam buatmu dan berfirman kepadamu, "Sesungguhnya seorang lelaki dari umatmu berada di gunung ini sedang memohon perlindungan kepada-Ku.""

Maka Nabi SAW berkata,
"Wahai Umar dan Salman! Pergilah cari Tsa'labah bin Aburrahman, lalu bawa kemari."

Lalu kedua-dua mereka pun pergi menyusuri bukit-bukau di sepanjang Madinah. Dalam pencarian tersebut mereka bertemu dengan salah seorang penggembala Madinah yang bernama Dzufafah.
Umar bertanya kepadanya,
"Apakah engkau tahu ( pernah lihat ) akan seorang pemuda di antara bukit-bukau ini?"
Penggembala itu menjawab,
"Jangan-jangan yang engkau maksud seorang lelaki yang lari dari neraka Jahanam?"
"Bagaimana engkau tahu bahwa dia lari dari neraka Jahanam?" tanya Umar. Dzaufafah menjawab,

"karena, apabila malam telah tiba, dia keluar kepada kami dari sempadan bukit-bukau ini dengan meletakkan tangannya di atas kepalanya sambil berkata, "Mengapa tidak cabut saja nyawaku dan Engkau binasakan tubuhku, dan tidak membiarkan aku menanti keputusan!"

"Ya, dialah yang kami maksud," tegas Umar. Akhirnya mereka bertiga pergi bersama-sama.

Ketika malam menjelang, keluarlah dia dari antara bukit-bukau itu dengan meletakkan tangannya di atas kepalanya sambil berkata,
"Wahai, seandainya saja Engkau cabut nyawaku dan Engkau binasakan tubuhku, dan tidak membiarkan aku menanti-nanti keputusan!"

Lalu Umar menghampirinya dan mendekapnya. Tsa'labah berkata,
"Wahai Umar! Apakah Rasulullah telah mengetahui dosaku?"
"Aku tidak tahu, yang jelas kemarin Baginda menyebut-nyebut namamu lalu mengutus aku dan Salman untuk mencarimu."

Tsa'labah berkata,
"Wahai Umar! Jangan kau bawa aku menghadap Baginda kecuali Baginda dalam keadaan solat"


Ketika mereka datang untuk menemui Baginda, Rasulullah SAW tengah melakukan solat, Umar dan Salman segera mengisi saf. Tatkala Tsa'laba mendengar bacaan Nabi saw, dia tersungkur pengsan. Setelah Nabi mengucapkan salam, beliau bersabda,
"Wahai Umar! Salman! Apakah yang telah kau lakukan Tsa'labah?"

Keduanya menjawab,
"Ini dia, wahai Rasulullah saw!"

Maka Rasulullah berdiri dan menggerak-gerakkan Tsa'labah yang membuatnya tersedar. Rasulullah SAW berkata kepadanya,
"Mengapa engkau mengelakkan diri dariku?"

Tsa'labah menjawab, "Dosaku, ya Rasulullah!"

Beliau mengatakan, "Bukankah telah kuajarkan kepadamu suatu ayat yang dapat menghapus dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan?"

"Benar, wahai Rasulullah."

Rasulullah SAW bersabda,
"Katakan Ya Tuhan kami, berilah kami sebahagian di dunia dan di akhirat serta peliharalah kami dari azab neraka."

Tsa'labah berkata, "Dosaku, wahai Rasulullah, sangat besar."


Baginda bersabda,
"Akan tetapi Kalamullah lebih besar." Kemudian Rasulullah membawa Tsa’labah pulang ke rumahnya. Di rumah dia jatuh sakit selama lapan hari. Mendengar Tsa'labah sakit, Salman pun datang menghadap Rasulullah SAW lalu berkata,

"Wahai Rasulullah! Masihkah engkau mengingat Tsa'labah? Dia sekarang sedang sakit keras." Maka Rasulullah SAW datang menemuinya dan meletakkan kepala Tsa'labah di atas pangkuan beliau. Akan tetapi Tsa'labah menyingkirkan kepalanya dari pangkuan beliau.

"Mengapa engkau singkirkan ( ketepikan )kepalamu dari pangkuanku?" tanya Rasulullah SAW.

"Kerana kepalaku penuh dengan dosa." Jawabnya.

Baginda bertanya lagi,
"Bagaimana yang engkau rasakan?"
"Seperti diselubungi semut pada tulang, daging, dan kulitku." Jawab Tsa'labah.

Baginda bertanya,
"Apa yang kau inginkan?"
"Hanya keampunan dari Tuhanku," Jawabnya.

Maka turunlah Jibril as. dan berkata,
"Wahai Muhammad! Sesungguhnya Tuhanmu mengucapkan salam untukmu dan berfirman kepadamu, "Kalau saja hamba-Ku ini menemui Aku dengan membawa sepenuh bumi kesalahan, niscaya Aku akan temui dia dengan ampunan sepenuh itu pula." Maka segera Rasulullah SAW memberitahukan hal itu kepadanya. Mendengar berita itu, terpekiklah Tsa'labah dan langsung terus meninggal dunia. Innalillah.....

Lalu Rasulullah SAW memerintahkan agar Tsa'labah segera dimandikan dan dikafan. Sesudah selesai disolatkan, Rasulullah SAW berjalan sambil berjingkat-jingkat ( seolah-olah berjalan dalam keadaan tersekat-sekat ). Setelah selesai pemakamannya, para sahabat berkata,
"Wahai Rasulullah! Kami lihat engkau berjalan sambil berjingkat-jingkat ( tersekat-sekat )"

Baginda bersabda,
"Demi Zat yang telah mengutus aku sebagai seorang nabi yang sebenarnya! Kerana, banyaknya malaikat yang turut menziarahi Tsa'labah.".
Allahuakbar !!!
Inilah remaja yang kita sepatutnya cita-citakan !!!

MUHASABAH

Saya ingin mengajak teman2 sekalian....mari kita muhasabah diri kita....sudikanlah mendengar nasihat IKHLAS ini....menangislah dengan dosa2 kita
( Saye galakkan anda memakai earphone supaya ada feeling Insya-ALLAH )

video video

KATA-KATAKU BUATMU

Remaja-Remaji Sekalian….
Ayuh kita lihat ke dalam diri kita sendiri….
Selama ni kita hanya ingat ketampanan & kecantikan wajah kita….
Kita hanya bangga dengan tubuh badan yang cantik dan gagah….
Tapi kita lupa dari mana kita diciptakan kita….Dari setitis air yang HINA…..
Kita lupa siapa yang menghidupkan jantung dalam dada…..
Kita lupa siapa yang mengalirkan darah di dalam tubuh kita…..
So….bacalah dengan nama TuhanMu….
Siapa yang Maha Pemurah…
Siapa yang mengajarkanmu melalui pena dan tulisan….
Siapa yang ajar kita perkara yang tidak kita ketahui…..
Renungkan…..
Kemana kamu bawa tangan dan kakimu….???
Apa yang kau lihat dengan kedua matamu….???
Apa yang keluar dari lisanmu ketika berbicara…???
Bacalah,bacalah remaja sekalian dengan nama TuhanMu…..

RENUNGKAN

Kita tak boleh hanya menjadi seperti kapal yang bagus, indah bentuknya…
Tp tak mempunyai ( sauh ) pegangan kehidupan…
Pegangan yang kita miliki tak boleh salah……harus berdasarkan al-Quran & as-Sunnah…
Tak ade salahnya kita bina sebuah kapal yang cantik….
Tapi sebagus manapun kapal yang kita bina…
Tanpa sauh ( pegangan )….boleh jadi kapal itu akan karam atau melanggar kapal-kapal lain….

Ingatlah, kedatangan kita kedunia ini bukan begitu sahaja,
Kehadiran kita dimuka bumi ALLAH ini,
bukanlah sekadar untuk memeriahkan kehidupan,
Tapi ada tugas yang harus kita laksanakan
Dan tugas ini akan gagal,
Jika gagal mengenali tujuan kehidupan kita yang sebenar....

Wallahu’allam…..

2 comments:

  1. Semoga Allah Memberi rahmat kepada kita......

    ReplyDelete
  2. Insya-ALLAH syeikh....Smoga ALLAH merahmati kite smue....amin

    ReplyDelete